Presiden Jokowi Ingatkan Pentingnya Adapatasi Terhadap COVID-19
10 Juni 2020 Admin Website Berita 6289
Presiden Jokowi Ingatkan Pentingnya Adapatasi Terhadap COVID-19

SAMARINDA – Presiden RI, Joko Widodo (Jokowi) memberikan arahan terkait rencana penerapan kebijakan new normal atau tatanan hidup baru yang produktif dan aman COVID-19 bagi gubernur se Indonesia.

Secara virtual, Presiden Jokowi mengingatkan pentingnya beradaptasi terhadap COVID-19 karena wabah tidak akan berakhir sampai vaksin ditemukan dan dipergunakan secara efektif untuk penanggulangan dan pencegahan penyebaranya.

“Seperti kita ketahui kasus COVID-19 ada yang turun dan ada yang meningkat, serta ada yang nihil. Makanya harus beradaptasi dengan kebiasaan baru agar tetap produktif dan aman COVID-19. Jangan sampai ada gelombang kedua. Jangan sampai ada lonjakan kasus,” sebut Presiden Jokowi saat rapat virtual bersama gubernur se Indonesia, Rabu (10/6).

Menurutnya, kebijakan new normal dilakukan bukan berarti menyerah atau kalah menghadapi COVID-19, tapi mengajak semua memulai kebiasaan baru sesuai protokol kesehatan yang produktif tapi aman COVID-19.

Maksudnya, pelaksanannya mendatang juga harus tetap berhati-hati dengan mengacu perkembangan data kasus di lapangan.

Pemerintah melalui gugus tugas percepatan penanganan COVID-19 disebut setiap hari akan memberikan  peringatan bagi daerah yang kasus tertinggi, meningkat, atau kematian meningkat sebagai kewaspadaan di lapangan

Pembukaan menuju tatanan baru harus melalui tahapan ketat dan hati-hati. Jangan sampai ada kesalahan memutuskan sehingga terjadi kenaikan kasus di daerah karena tahapan tidak dikerjakan secara baik,” katanya.

Kemudian perlu dilakukan pra kondisi ketat dan sosialisasi yang masif ke masyarakat terkait protokol agar dilaksanakan masyarakat diikuti simulasi baik, sehingga saat masuk tatanan baru sudah benar-benar siap.

Presiden mengaku sudah memerintahkan TNI dan Polri agar menghadirkan anggota di tempat keramaian gara patuhi protokol.

Terkait waktu pelaksanaannya harus dibicarakan dengan gugus tugas terkait perkembangan kasus data epidimologi.

“Yang jelas perhatikan tingkat kepatuhan masyarakat, pelacakan secara masif, dan penetapan prioritas sektor yang akan dibuka secara bertahap. Terpenting perkuat konsolidasi pusat dan daerah sampai tingkat RT, dengan internal forkopimda dan libatkan semua elemen masyarakat bergotong royong selesaikan persoalan saat ini,” sebutnya.

Terakhir, perlu dilakukan evaluasi secara rutin karena keberhasilan tergantung kedisiplinan. Jika terjadi kenaikan kasus langsung akan dilakukan pengetatan atau penutupan kembali.

Semua harus optimis Indonesia bisa melaksanakan dengan baik. Harapan kita bisa menyelesaikan secara singkat dan bisa beraktifitas kembali,” timpalnya.

Sementara Gubernur Kaltim, Isran Noor menyebut dalam persiapan peneapan new normal perlu diikuti perbaikan data. Perkembangan data sebaran kasus harus terus diperbaik setiap hari agar bisa mengevaluasi untuk mengambil kebijakan terkait.

Juga dibutuhkan pengetatan pemeriksaan kesehatan pada pintu-pintu masuk Kaltim. Harapannya jangan sampai terjadi penambahan kasus baru dari luar masuk ke Kaltim.

Gubernur mengikuti rapat virtual ditemani Ketua DPRD Kaltim Makmur HAPK, Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi, Plt Kepala Dinas Kesehatan Kaltim Andi M Ishak, dan Plt Kepala BPBD Kaltim Nazrin.(DPMPD Kaltim/arf)


Artikel Terkait
Info Permohonan Informasi
Artikel Terbaru
Statistik
Online
Pengunjung Hari Ini
Halaman Dikunjungi Hari Ini 0
Total Pengunjung 198051
Total Halaman Dikunjungi 1793823
Government Public Relation

Jl. Abdul Wahab Sjahranie - Samarinda - Kaltim
Telp : (0541) 7779725,
Fax : (0541) 7779726
E-mail : dpmpd@kaltimprov.go.id
E-mail Pengaduan : dpmpdkaltim@gmail.com

Sitemap | Kontak | Webmail

Visitor
Total : 1793823
Bulan ini : 0
Hari ini : 0

© DPMPD Prov Kaltim @ 2021-2023